TUJUH MUJIZAT DALAM KESEMPATAN KEDUA KEHIDUPANKU

06 Sep, 2021

"Karena itu, selama masih ada kesempatan bagi kita,
marilah kita berbuat baik kepada semua orang,
tetapi terutama kepada kawan-kawan kita seiman."
Galatia 6:10

Shalom,
Nama saya Lily. Saya seorang karyawati di sebuah perusahaan pengembang besar di Jakarta. Saya ingin membagikan kasih Tuhan yang begitu luar biasa dalam kehidupan saya. Berawal dari akhir September 2020 di mana saat itu saya merasakan demam, sakit kepala yang luar biasa serta seluruh badan saya nyeri dan linu. Saya berusaha tenang dan melakukan tes PCR yang hasilnya mengejutkan. Saya positif COVID-19.

Saya kemudian berkonsultasi dengan atasan saya di kantor. Saya dipantau hingga beberapa hari ke depan. Saya mengalami sesak napas dan segera masuk ke RSPAD untuk diberikan tindakan lebih lanjut. Saat itu tidak mudah juga untuk seseorang bisa masuk ke rumah sakit tersebut. Namun atasan saya di kantor membantu mengurus segala sesuatunya sehingga saya dapat kamar di rumah sakit ini.

Tanggal 5 Okober 2020 saya masuk ke ruang isolasi perawatan RSPAD. Karena kondisi saya yang semakin memburuk, maka 3 hari kemudian saya dimasukkan ke ruang ICU. Saya memakai alat bantu pernapasan. Dalam beberapa hari pantauan, saturasi oksigen saya tidak membaik hingga dipasang air flow. Tidak hanya berhenti di situ, setelah 7 hari saya di ICU dan keadaan kian memburuk, maka dokter menemui saya dan mengatakan bahwa saya harus di pasang ventilator. Dan dokter mengajak saya berdoa. Saat itu saya optimis sekali dan saya berkata, "Tuhan saya serahkan hidup saya padamu. Tapi saya masih punya tanggung jawab di dunia ini." Setelah itu saya dibius total.

Sepuluh hari lamanya saya dibius dan dipantau hingga terlihat keadaan mulai membaik. Maka efektifitas obat bius dalam tubuh saya mulai dikurangi supaya saya sadar. Dalam kurun waktu yang bersamaan saya juga dites dan puji Tuhan hasil tes saya menunjukkan saya sudah negatif COVID-19. Ini merupakan mujizat pertama buat saya. Saya menjadi 5% orang yang selamat dan tetap hidup setelah dipasang ventilator, karena sekitar 95% orang tidak dapat melanjutkan kehidupannya dalam tahapan yang seperti itu. Sungguh suatu kesempatan kedua bagi saya. "Terima kasih ya Tuhan."

Saya sangat bersyukur kepada Tuhan di hari itu, sungguh kuasa Tuhan bekerja dengan luar biasa dalam keheningan dan ketidaksadaran saya. Bukan karena kekuatan saya, namun semua karena kebaikan Tuhan yang memberi saya kesempatan kedua untuk menjalani kehidupan bersama Tuhan dengan lebih baik lagi dari sebelumnya.

Saya kemudian dipindahkan ke gedung perawatan non COVID-19. Pada saat dipindahkan, saya juga mulai mendengar akan mujizat dan kebaikan Tuhan. Saya langsung dapat berbicara walaupun masih lemah. Ini merupakan mujizat kedua bagi saya, di mana pada umumnya hal ini dapat menyebabkan kerusakan pita suara.

Mujizat ketiga adalah banyak rekan-rekan saya yang menanyakan, mendoakan bahkan mendapatkan penglihatan. Salah seorang keponakan dan rekan pendoa di gereja mendapat penglihatan akan adanya banyak malaikat yang berjaga-jaga berkeliling di kamar perawatan saya ketika saya di pasang ventilator. Amin... saya percaya Tuhan mengutus malaikat-Nya berperang melawan roh maut yang saya hadapi. Saya ingat Mazmur 91 yang selalu saya baca dan renungkan, dan Firman Tuhan itu berkuasa.

Namun ternyata tidak berhenti di sini, iman dan perjuangan saya untuk sembuh masih diuji. Dokter mengatakan saya sudah sembuh COVID-19, namun selama perawatan, saya tertular bakteri dalam darah saya. Hal ini membuat dokter mengambil 12 ampul darah saya untuk di tes dengan 12 jenis antibiotik. Tuhan membuktikan kuasa-Nya. Dari 12 ampul tersebut ada 1 ampul yang diberikan antibiotik jenis tertentu yang bereaksi dan dapat menyembuhkan. Kalau bukan pertolongan Tuhan hal tersebut tidak mungkin terjadi. Tubuh saya dengan cepat dapat merespon proses kesembuhan. Dan ini menjadi mujizat keempat dari Tuhan. Tuhan sungguh luar biasa.

Sebelum diijinkan pulang dari rumah sakit, dokter paru-paru memeriksa kondisi paru-paru saya, dan saya mendapat kabar yang kurang baik. Kondisi paru-paru saya terganggu. Paru-paru saya banyak luka akibat COVID-19. Dokter menyarankan saya untuk meminum obat paru-paru yang harganya 1 juta rupiah dalam 1 hari. Sehingga setiap bulan sekitar 28 juta rupiah hanya untuk obat ini. Dokter juga mengatakan bahwa saya harus meminum setidaknya sepanjang 1 tahun ke depan. Saya tidak dapat berkata apa-apa. Di satu sisi saya bersyukur akan berbagai mujizat yang Tuhan telah berikan. Di sisi lain saya menghadapi permasalahan baru. Tetapi sekali lagi saya berkata bahwa Tuhan Yesus itu baik, melalui pertolongan atasan saya, semuanya itu akan di tanggung oleh kantor saya. Atasan saya berkata: "Kalau memang harus beli ya beli untuk kesembuhanmu." Sungguh Tuhan banyak berikan fasilitas dan kemudahan untuk saya lalui. Bahkan perusahaan yang mencari dan membelikan untuk saya. Mujizat yang kelima atas pengobatan rawat jalan saya pun terjadi.

Tidak henti-hentinya saya mengucap syukur pada Tuhan atas semua kebaikan-Nya. Genap 1 bulan saya dirawat di RSPAD. Dari 5 Oktober 2020 hingga 5 November 2020. Mujizat yang keenam atas hidup saya di waktu ini sungguh nyata. Biaya rumah sakit yang sangat amat mahal telah dibayarkan oleh atasan saya melalui kantor yang terus berjuang untuk saya. Walau saat saya telah di pasang ventilator, manajemen kantor telah menyiapkan pengganti untuk saya, namun perjuangan mereka untuk membantu saya sungguh luar biasa. Saat itu rumah sakit menyarankan agar saya diberikan obat antivirus yang sangat jarang dan mahal. Obat tersebut biasa diberikan khusus. Bahkan rumah sakit tidak bisa memberikannya. Atasan saya kemudian mencari di luar dan menemukannya. Setelah sampai di rumah sakit obat tersebut juga masih belum bisa diberikan kepada saya hingga mendapat persetujuan khusus dari tim medis. Atasan saya pun berjuang untuk mendapatkan persetujuan tersebut. Puji Tuhan. Saya sangat bersyukur diberikan kesempatan oleh Tuhan untuk berkarya di kantor saya. Sungguh suatu mujizat yang luar biasa.

Tiga bulan pun berlalu. Pada awal Februari 2021, saya kembali kontrol ke dokter paru-paru yang meminta saya untuk meminum obat saat saya akan keluar rumah sakit. Saya menjalani tes dan hasilnya sungguh amat mengejutkan. Paru-paru saya telah kembali normal dan berfungsi 90% dan terus mengalami proses penyembuhan. Mujizat Tuhan yang ketujuh terjadi atas hidup saya. Saya diminta berhenti untuk meminum obat tersebut, dari yang awalnya saya harus meminum 1 tahun lamanya, menjadi selesai semua dalam waktu 3 bulan.
Kini saya telah kembali beraktifitas dan bekerja. Mujizat Tuhan tidak akan pernah berakhir dan terus akan ada. Saya percaya kita semua juga pasti mengalami berbagai Mujizat Tuhan yang dahsyat. Bagikan mujizat yang kita alami supaya dapat menjadi berkat untuk sesama. Teruslah berbuat baik, berintegritas dan takut akan Tuhan. Karena pada saat kita menabur yang baik, pasti kita akan menuai segala kebaikan Tuhan pada waktu-Nya.

 

GBI Jalan Jend Gatot Subroto