TUHAN YESUS MENGENALI KITA SECARA PRIBADI

03 Jun, 2018

"Sampai masa tuamu Aku tetap Dia dan sampai masa putih rambutmu
Aku menggendong kamu. Aku telah melakukannya dan mau menanggung kamu terus;
Aku mau memikul kamu dan menyelamatkan kamu." - Yesaya 46:4


TUHAN Yesus yang kita sembah adalah Allah yang mengenali kita secara pribadi. Dia adalah TUHAN yang berkuasa atas segala mahluk, namun memperhatikan kita secara pribadi, satu demi satu. Interaksi Yesus dengan para murid-Nya (pengikut-Nya) ketika Ia ada di muka bumi ini menunjukkan betapa Ia sangat mengerti suasana hati, cara berpikir, titik stress mereka dan titik sukacita mereka. Kita pun adalah murid-Nya, oleh karena itu kita pun dikenali dan diperhatikan oleh-Nya secara intim dan pribadi.


1. TUHAN Yesus tahu apa yang membuat kita tertekan.

Ketika Yesus disalibkan, begitu banyak para pengikutnya menjadi demikian "stres". Salah satu adalah Maria Magdalena yang begitu sedih ketika menemukan makam Yesus kosong karena Ia telah bangkit (Yohanes 20:11). Maria menjadi demikian tertekan karena ia tidak melihat sosok tubuh Yesus. Apakah yang Yesus lakukan padanya? Yesus menunjukkan dirinya kepada Maria (Yohanes 20:14-17). Dengan menampilkan diri-Nya, Yesus membalikkan kegalauan Maria menjadi sukacita. Segera saja ketika Maria sadar bahwa yang ia lihat adalah Yesus, ia ingin segera memeluknya secara fisik. Maria segera memberitakan kebangkitan Yesus kepada murid-murid yang lain.

Demikian juga Yesus tahu titik "stres" murid-murid yang lain. Karena Tomas galau dengan pemakuan diri Yesus, maka Yesus menunjukkan kepadanya bahwa luka-luka akibat paku itu tidak mengekang Dia dalam kematian. Yohanes galau dengan kain kapan yang melilit tubuh Yesus yang hancur, maka Yesus meletakkan kain kapan yang tergeletak rapi sebagai tanda bahwa Ia sudah tidak butuh lagi kain untuk menutupi tubuh kemuliaan-Nya. Demikian juga Yesus tahu apa yang menjadi "stres" Petrus dan Ia membereskan hal tersebut secara pribadi.

Jika Yesus mengetahui apa yang menjadi titik stres dan kegalauan para murid-Nya, Ia juga tahu apa yang membuat kita. Dahulu Yesus sanggup membereskan stres murid-murid-Nya, maka percayalah Ia pun dapat membereskan segala stres kita. Dia TUHAN yang mengetahui hal-hal yang memuat kita tertekan dan Dia juga memberikan penghiburan serta membereskannya bagi kita.

2 Korintus 1:5, "Sebab sama seperti kami mendapat bagian berlimpah-limpah dalam kesengsaraan Kristus, demikan pula oleh Kristus kami menerima penghiburan berlimpah-limpah."

Filipi 2:1, "Jadi karena dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belas kasihan."


2. TUHAN Yesus tahu apa yang kita butuhkan.

Dalam Lukas 24:13-32 dikisahkan TUHAN Yesus menemui dua orang murid yang sedang berjalan pergi menuju kampung bernama Emaus. Jelaslah dari percakapan mereka, bahwa kedua murid tidak mengerti hubungan kebangkitan Kristus dengan nubuatan/ pengajaran para nabi Perjanjian Lama tentang Kristus. Yesus mengambil waktu untuk menerangkan kepada mereka panjang dan lebar. Tetapi kebutuhan mereka yang paling besar adalah kehadiran-Nya diantara mereka. Ketika mereka, walaupun tidak tahu bahwa itu adalah Yesus, meminta-Nya untuk tinggal bersama-sama mereka (Luk 24:29), Yesus pun menjawab permintaan itu, karena itulah yang paling dibutuhkan murid-murid: Ia berada bersama dengan mereka (Luk 24:29-30). Kehadiran TUHAN diantara para murid, itulah yang menyembuhkan dan membuka mata mereka. Demikian juga dengan kita; kehadiran-Nya dalam hidup kitalah yang membuat kita mengerti dan membuka mata rohani kita.

Lihatlah bagaimana TUHAN Yesus juga mengetahui kebutuhan murid-murid-Nya akan ikan saat mereka di danau Galilea (Yoh 21:1-14). TUHAN Yesus juga mengetahui bahwa murid-murid perlu diteguhkan bahwa Ia adalah benar-benar Allah yang telah memanggil mereka menjadi penjala-penjala manusia sehingga Ia memberi mujizat yang sama seperti pada waktu Ia memanggil mereka beberapa tahun sebelumnya (Lukas 5:1-11). Yesus tahu bahwa Petrus membutuhkan pengampunan supaya ia bisa kembali kepada tugas dan panggilannya sebagai seorang rasul dan gembala.

Saudara, TUHAN yang kita sembah adalah Allah yang tahu apa yang kita butuhkan; bahkan lebih daripada apa yang kita pikir kita butuhkan. Manusia seringkali hanya dapat mengukur kebutuhan pada tingkat "permukaan", tetapi TUHAN Yesus menjawab kebutuhkan kita yang terdalam. TUHAN Yesus tidak hanya mengetahui kebutuhan orang banyak, tetapi Ia juga mengenali apa yang menjadi kebutuhan kita secara pribadi. Bahkan lebih dari sekedar tahu, TUHAN Yesus memenuhi apa yang menjadi kebutuhan kita tersebut.

Kebutuhan terdalam dari setiap orang percaya adalah kehadiran Allah dalam hidup kita. Dengan kekuatan sendiri adalah mustahil bagi kita untuk hidup berkenan kepada Allah. Dengan kekuatan sendiri adalah mustahil untuk hidup sebagai orang percaya, oleh karena godaan dunia akan menjadi sangat besar untuk membuat kita jatuh kembali. Itulah sebabnya TUHAN mengutus Roh Kudus -yaitu Allah sendiri- supaya kita memiliki kuasa dan hidup sebagai saksi-saksi bagi Kristus selama kita di dunia ini (Kisah 1:8). Sebagaimana bangsa Israel keluar dari perbudakan Mesir tidak akan dapat mampu bertahan di padang gurun dengan kekuatan sendiri maka Allah menyertai mereka dengan lambang kehadiran-Nya berupa tiang awan dan tiang api, maka Allah kini menyertai orang percaya dengan mencurahkan Roh Kudus -"lidah-lidah nyala api"- di dalam hidup kita (Kisah 2:1-4). Inilah arti penting kepenuhan Roh Kudus dalam hidup orang percaya. Roh Kudus dalam kita bukan saja memberikan kita penghiburan dan kekuatan, tetapi juga kuasa dan kemampuan untuk menyatakan Kristus kepada banyak orang. Bukankah ini adalah hal yang luar biasa?

Kita memiliki dan dimiliki oleh TUHAN yang luar biasa. Ia mengetahui apa yang membuat hidup kita tertekan dan menunjukan jalan keluarnya, Ia mengetahui apa yang kita butuhkan dan memenuhinya, Ia memberikan apa yang paling kita rindukan dari-Nya dan memenuhi kita dengan Roh Kudus. TUHAN yang kita sembah dalam Yesus Kristus adalah TUHAN yang luar biasa. Amin! (CS)


Api Pentakosta menyala!
Api Pentakosta menyala!
Api, api, api api api!
Api Pentakosta ketiga!

 

GBI Jalan Jend Gatot Subroto